Pakaian Termahal Di Dunia

Jum’at, 20 Februari 2009. Sekitar pukul 17.30. Ketika aku dan tujuh pria teman kerjaku sedang makan di Hoka-Hoka Bento. Tiba-tiba telepon berdering. Ternyata ini adalah telepon dari Mamaku.

Mama : Pu3 lagi ngapain?

Aku : Lagi makan bareng temen-temen kerja nih, Ma.

Mama : Oh.. pantesan ramai banget!

Aku : Iya nih..

Mama : Put, kamu ngga usah beli rok dulu ya!

Aku : Lah, memangnya kenapa, Ma?

Mama : Iya, soalnya Mama akan buatkan rok untuk kamu. Sekalian pakaian kerja juga.

Hatiku langsung melonjak kegirangan! Asik.. asik.. asik.. dibuatin rok lagi oleh Mama. Wah,  rok-rok buatan Mama pasti unik dan pas banget untuk aku!

Aku : Wah, asik dibuatin Mama rok!

Mama : Iya, put! Nanti Mama buatin model yang bagus. Pokoknya pas banget deh buat pu3. Soalnya Mama lagi butuh uang banget nih. Nanti kamu beli pakaian jahitan Mama ini ya..

Aku : Yah?! Nanti pu3 ngga mampu bayar lagi, Ma..

Lalu segera aku lanjutkan.

Aku : Pasti harganya mahal! Apa coba yang bikin mahal, Ma?

Kali ini ngajakin Mama main tebak-tebakan.

Mama :  Ya jelas mahal donk! Khan nanti modelnya yang unik dan spesial.

Aku : Bukan! Bukan itu yang bikin mahal, Ma..

Mama : Oh, kalau begitu pasti karena bahannya yang mahal. Iya, Mama khan pake bahan-bahan yang bagus nanti, put.

Aku : Bukan, Ma.. Bukan itu yang bikin mahal..

Kali ini Mama mulai penasaran

Mama : Terus apa donk yang bikin mahal?

Aku : Karenaaaa..

Sengaja memancing rasa penasaran Mama. Dan sengaja membuat suasana agar kalimat terakhir ini tidak akan terlupakan bagi diriku dan mamaku. Kalimat yang merupakan cara lain yang menyatakan bahwa aku sayang Mama. Sangat.. sangat sayang.. dan rindu.

Aku : Karena yang buatin Mama!

Mama pun langsung tertawa lepas. Entah apa yang ada dalam benaknya. Yang pasti tawa itu terdengar begitu renyah di telingaku. Tawa yang sedikit mengobati kerinduan.

Aku kangen mamaku..

18 thoughts on “Pakaian Termahal Di Dunia

  1. hmmm so sweet,,, jadi terharu
    sayang nya ibu ku gak bisa bikin rok :D


    putrichairina berkata :
    Pakaian disini hanya permisalan. Ada berbagai bentuk “pakaian”.

  2. salaam.tulisan ant sgt inspiratif mgkn krn crita dr bnr2 pengalaman ant.keluarga adl proyek laboraturium peradaban yg akn mmbuahkan beraneka ragam yg menyokong peradaban ini nanti.


    Eh, ketahuan ya kalau ini pengalaman pribadi? (hoho.. pertanyaan bodoh) Hm.. memang sudah saatnya para calon orang tua melakukan persiapan yang baik untuk membangun “peradaban kecil”.

  3. uuu….
    jadi keinget sama nyokap sendiri di rumah..
    kita juga sering becanda gitu..


    putrichairina berkata:
    Wah, kalo begitu kamu beruntung, Bil! Punya keluarga yang terbiasa mengungkapkan kasih-sayangnya. Tidak semuanya seberuntung Billy loh..

  4. so sweet…………………………. tp q bl nya di toko dong gk level d buatin! pasti jelek q beli nya d sophie martin lo….

  5. Ping-balik: Mama dan Baju Lebaran « Lakukanlah dengan sepenuh hati!

  6. wkwkw,,, bisa aja pu3

    btw saya juga ada tebakan nih..

    kenapa istri itu harus 3 ?

    haha calon suami pasti suka itu..

    jawaban

    karena kalo satu itu isone
    klo 2 = is-two

    nah klo 3 berarti is-tri

    haha

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s